Timeline Perancangan Hidup Sepanjang 10 Tahun

Hari ni seharian network down dekat office. Makanya, aku mengheret H untuk bersembang pasal future plan masing-masing. Daripada soal cara pembahagian duit gaji setiap bulan untuk sara hidup, sampaikan ke soal merancang anak berapa orang pada umur sekian-sekian. Yang untungnya, H sudah ada steady partner, atau dalam erti kata lain, dia sudah ada bakal suami (inshaaAllah berkekalan hendaknya). Maka, dia boleh merancang kewangan masa hadapan dia dengan bakal suami dia. Sementara aku, aku terpaksa rancang sendirian, bergerak sendiri, create saving account untuk tabung kahwin seorang diri. No one can share, motivate and encourage me to do such plannings, so, I take full responsibility on it! InshaaAllah, aku boleh.

So, secara kasarnya, ini adalah perancangan aku untuk diri aku dan kehidupan yang bakal aku tempoh dengan suami kelak (ni kiranya sambungan post Siapa Aku 5 Dan 10 Tahun Akan Datang?) :

Umur 27 tahun - Kahwin
Waktu ni, aku masih belum habis degree, masih di tahun ketiga. Tak boleh tangguh kahwin. Lagipun buat apa nak tangguh-tangguh. Benda baik. Settlekan hal kahwin cepat, kemudiannya aku dah boleh fikir perkara-perkara lain yang lebih besar.

Umur 28 tahun - Habis Degree
Selepas habis degree, makanya aku dah boleh fokus dengan kerja studio dan freelance aku. During weekends, aku dah boleh disiplinkan diri dedicatekan masa weekend aku dengan kerja-kerja freelance. By this time, mungkin jugak studio aku dah makin gerak laju dan dapat cater job-job berat (macam seminar, dan lain-lain). No more excuses! Kena kumpul duit untuk bayar balik yuran pengajian yang TM bagi kat aku as I am not going to burden my husband to settle my debt!

Umur 29 tahun - Graduate & Lesen Kereta
Bakal graduate pada tahun 2019 (aku anggarkan graduation adalah setahun selepas habis degree). Mohon (bakal) suami bawak bunga besar-besar time aku konvo nanti, ok? Hahaha. Dan time ni wajib dah ada lesen kereta! Tak kisahlah lambat sikit. Janji aku dapat settlekan mana yang penting dulu. Soal nak beli kereta tu pun, kemudian. Better late than never!

Umur 30 tahun - Appointed as Executive
Aku target, paling lewat pun, setahun selepas graduate, dapatlah aku naik level as Executive, which waktu ni gaji pun dah naik. Sekurangnya dapat tambahkan budget bulanan dan tak membebankan suami on our monthly expenses dan boleh cepat langsaikan loan TM. Dan kemungkinan pada umur ni, dah ada anak 2 atau 3 orang. Kerja freelance dan studio berjalan macam biasa cumanya mungkin aku slow down sikit kot. Dah ada anak 2-3 orang, kena manage masa ikut cara lain pulak.

Umur 31-33 tahun - BAU (business as usual)
Maksudnya, takde apa lah kot berbeza dengan tahun sebelumnya. Business as usual je. Rutin sama, tak berubah. Cuma kena fokus lebih dekat hal anak-anak. Since waktu ni anak pertama dah umur 3 tahun, kena fokus home-schooling untuk anak. By the time my age reach 33 years old, anak pertama dah 6 tahun. 

Umur 34 tahun - Settle Study Loan & Others
By this age, inshaaAllah aku dapat langsaikan semua loan. Dan aku dapat balik freedom aku! Bebas tanpa loan! Amin ya rabbal 'alamin. 

Umur 35 tahun - Beli Kereta
Again... tak kisahlah lambat. Umur 35 tahun baru nak beli kereta. Serius aku tak kisah. Selagi aku boleh berhempas-pulas ulang-alik ke tempat kerja dengan public transport, selagi tu aku akan gigihkan diri. Since by umur ni aku baru langsai semua loan, barulah aku boleh consider to buy my first car. Orang kata, ukur baju di badan sendiri. Dah kalau aku tak mampu nak beli kereta seawal usia yang muda, buat apa, kan? Perlahan-lahan.

Umur 36 tahun - Fokus Pada Kebajikan Anak-Anak
Ok, rasanya dah tiba masa untuk aku makin tumpukan perhatian yang lebih untuk anak-anak. Memandangkan pada umur ini, anak pertama sudah berumur 9 tahun (darjah 3), anak kedua berumur 7-8 tahun, dan anak ketiga berumur 6-7 tahun, perhatian penuh perlu diberikan. Kerja office tetap kerja seperti biasa. Mungkin pada waktu ni, perlu slow down dulu untuk kerja-kerja studio dan freelance.

10 tahun! So, basically, ini adalah timeline perancangan hidup aku secara kasar untuk tempoh selama 10 tahun kehadapan ni. Untuk bilangan anak, buat masa ni aku rancang 3 orang. Tapi segalanya bergantung kepada keadaan dan rezeki Allah. Kalau lebih, aku berbesar hati untuk terima. Dan perlu diingat yang tahun demi tahun, umur ibu dan ayah juga makin meningkat. Perhatian penuh juga aku perlu beri pada ibu ayah. Balas segala jasa dan budi ibu ayah. Bahagiakan mereka. This is my ultimate goal in my entire life, despite segala macam perkara yang aku perlu selesaikan satu-persatu untuk setiap tahun. Apapun, ibu ayah lebih penting daripada segalanya. Aku berdoa semoga Allah meminjamkan ibu dan ayah kepada aku untuk tempoh yang lebih lama supaya mereka dapat lihat kejayaan aku satu-persatu. 

Okay. Cukup untuk kali ni. Sekian.


Label : . Bookmark the permalink. RSS feed for this post.

Leave a Reply

Cari

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.