Archive for June 2016

Pagi Ini Wujud Lagi

Jumaat, jam 6.25 minit pagi.

Hujan turun agak lebat pagi ini. Usai mengambil wuduk, aku berdiri sebentar di balkoni belakang rumah aku. Bersandar di dinding dan menghadap keluar. Memandangkan ke langit fajar yang masih gelap. Terasa hati begitu sayu, dan sedikit tenang. Bunyi air hujan yang mengalir menitis menitik-nitik jatuh lewat bumbung balkoni yang bocor, dan sayup-sayup kedengaran suara burung-burung yang bersambut-sambut, lagi menambahkan efek-efek perasaan yang sayu tetapi tenang itu. Dramatis dan puitis. Aku tersenyum sendirian.

Pagi ini, aku bangun lagi. Untuk sebuah percaturan demi percaturan. Namun, aku tertanya-tanya. Adakah percaturan hari ini bakal membuah sebuah perkhabaran bahagia? Adakah percaturan kelmarin pula bakal terjawabkan? Kita merancang, dan tertunggu-tunggu. Sedang yang tahu, cuma Allah. 

Alhamdulillah. Hari ini umur aku sudah 26 tahun 2 hari. Terima kasih buat semua yang mengirimkan doa-doa serta ucapan hari lahir. Di usia sebanyak ini, segala-galanya adalah lebih mematangkan dan mendewasakan. Aku sudah cukup dengan rasa-rasa yang kelmarin. Tuntutan aku berhidup kali ini bukan lagi untuk diri aku sendiri, tetapi buat mereka-mereka yang aku kasihi.

Jalan Gurney Kiri, Kuala Lumpur, 15 Jun 2016

Kelmarin pergi
Dan pagi ini wujud lagi
Wujud pun tidak pernah kekal
Tetapi mengapa dibilang-bilang
Cahaya menembusi jendela
Deru motokar menderu sedikit mengganggu
Aku teringin berdiri di sana
Di bising orang-orang yang aku tidak tahu
Atau duduk saja di bawah pohon ini
Dan biarkan masa melewati
Anak-anak kecil di pagi hari mengendong tas sekolah
Mengapa wujud pagi ini?
Untuk disakiti lagi?
Atau untuk sebuah perkhabaran bahagia?
 Tetapi mengingatkan bahwa Allah itu perancang
Maka, aku kalah
Pasti Allah punya rencana
Maka, aku senyum
Dan teruskan berhidup.
— Pagi Ini Wujud Lagi (Baca Aku)


15 Jun 2016
Balkoni 

Leave comment

Cari

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.