Dalam Usaha Meraih Semangat

"Nafas aku turun naik
Menderu
Minda berlari-lari ligat
Memaksa otak untuk berdenyut

Jasad telah terdampar
Ketika nafas masih bertarungan
Jiwa ini, perlu istirehat
Tetapi kudrat, memerlukan

Aku lemah jasad,
Mohon tidak jiwaku..."

— "Lemah", Ogos 2016


Taiping, Julai 2016

Di saat ini, badan aku sedang menggigil dan jasad terasa terlalu lemah dikeranakan oleh kehilangan tenaga dan kurang istirehat. Lemah, dan terlalu penat. Sehingga mata terkebil-kebil tidak mahu lelap kerana terlalu penat untuk penat. Apatah lagi setelah aku memaksa-maksa jasad juga minda menyelesaikan tugasan-tugasan kampus serentak sekalian dengan tugasan kantor yang tertangguh. Persediaan untuk presentation pada Sabtu dan Ahad ini pula masih belum selesai. Belum lagi jika ingin difikirkan tentang Dato' O (GM di kantor) yang meminta aku menghadiri kursus Android apps development supaya aku bakal mampu membangunkan aplikasi untuk projeknya yang bakal menyusul. 

Yang paling penting yang aku ingin katakan adalah, mohon doanya moga aku terus kuat untuk meneruskan menabur bakti dan ilmu buat guru-guru sekolah di seluruh Malaysia. Perjalanan seterusnya adalah ke Kuala Muda, Kedah. Dan usai pulang nanti, keringat perlu dikerah pula untuk berhadap dengan peperiksaan akhir untuk Semester ini.



Ogos 2016
Bilik konversasi solo

Leave comment

Sinetron Jam Dua Petang

Dan semakin hari berganti, semakin hebat sinetron jam dua petang ini berlanjutan. Para pelakon berubah silih dan ganti. Heroin lama telah kembali setelah lapan tahun membawa diri. Tetapi wataknya dibunuh di persimpangan jalan babak kelmarin. Lalu heroin baru muncul. Antagonis di awal cerita. Perwatakan yang tak digemari oleh heroin terdahulu dan watak-watak lain. Tetapi lama-kelamaan watak antagonis heroin baru ini makin boleh diterima penonton. Tetapi, hero yang sama masih di situ tampak gagah, walhal sebenarnya wujud pelbagai helah dan rahsia di balik lipatan lengan bajunya. Berpura protagonis. Dikeranakan tuan direktor mahukan hero tetap menjadi hero, maka, di situlah dia tetap memegang perwatakan heronya walaupun secara totalnya, dia tidak layak.

Di suatu sudut yang lebih sunyi, kita sering terlepas pandang akan kewujudan seorang lagi yang layak digelar heroin, namunnya. Kerana para penonton jahil biasanya lebih selesa menganggapnya sekadar watak sampingan. Sekadar watak komplementar di bucu-bucu dinding. Sedang yang lebih tahu selok-belok cerita adalah dia seorang. Sama seperti jika kita lihat di anugerah-anugerah yang gah di anjung telivisi. Yang kita tumpukan cuma pelakon-pelakon yang memegang watak hero dan heroin. Maka melonjak-lonjak populariti. Maka terkinja-kinja para peminat bila mana nama pelakon kegemaran mereka dinobat sebagai pemenang anugerah. Lalu disanjung-sanjung membuta tuli. Kalaupun watak sampingan ini dinobatkan anugerah, pasti liputannya ditayang ke umum, hanya pada jam-jam terakhir credit title tulisan berwarna putih berlatar skrin hitam itu dikeluarkan. 

Sedang kita bodoh. Untuk tidak menghargai adanya yang digelar watak sampingan itu tadi untuk melengkapkan ruang jalan cerita. Dia lah pemanis. Dia lah pelengkap. Dia lah serba-serbi. Wataknya statis. Tidak dinamis seperti si hero. Dia lah yang paling mahir memegang wataknya dengan penuh rasa dan jasa serta seratus persen penghayatan dalam setiap babak yang memerlukan adanya dia. Dia ikhlas. Dia jujur dalam memainkan wataknya walau tidak pernah cuba dihargai. Justeru, yang layak dinobatkan sebagai Bintang Paling Berjasa adalah ini, yang seorang ini. Yang di belakang tabir dia menangis, pendam segala rasa dan caci maki. Di belakang tabir itu juga dia tidur dengan sepasang lengannya memeluk angin sambil menangisi keberadaannya di kaca telivisi tiada dipeduli. Apatah lagi untuk diangkat menjadi watak paling utama di dalam sinetron itu. Malahan di kaca telivisi itu juga dia sering mendapat babak sipi-sipi hanya bila hero memerlukannya. Dia bingung kenapa wataknya wujud. Pasti tuan direktor punya sebab mengapa mewujudkan wataknya di situ.

Kejam, bukan?
Siapa yang kejam?

Paling kejam - heronya.

Aku - Sekadar heroin lama yang dibunuh wataknya.

Sinetron petang ini wujud unsur intrinsik. Tetapi plotnya celaru.


P/S Buat Kak B, bertahanlah. Kerana kalau bukan dia perlukan akak dalam hidup dia, akak masih perlukan diri akak untuk berhidup di esok hari. Hanya untuk akak, bukan untuk siapa-siapa.


"Sinetron Jam Dua Petang"
Julai 2016

Leave comment

Pagi Ini Wujud Lagi

Jumaat, jam 6.25 minit pagi.

Hujan turun agak lebat pagi ini. Usai mengambil wuduk, aku berdiri sebentar di balkoni belakang rumah aku. Bersandar di dinding dan menghadap keluar. Memandangkan ke langit fajar yang masih gelap. Terasa hati begitu sayu, dan sedikit tenang. Bunyi air hujan yang mengalir menitis menitik-nitik jatuh lewat bumbung balkoni yang bocor, dan sayup-sayup kedengaran suara burung-burung yang bersambut-sambut, lagi menambahkan efek-efek perasaan yang sayu tetapi tenang itu. Dramatis dan puitis. Aku tersenyum sendirian.

Pagi ini, aku bangun lagi. Untuk sebuah percaturan demi percaturan. Namun, aku tertanya-tanya. Adakah percaturan hari ini bakal membuah sebuah perkhabaran bahagia? Adakah percaturan kelmarin pula bakal terjawabkan? Kita merancang, dan tertunggu-tunggu. Sedang yang tahu, cuma Allah. 

Alhamdulillah. Hari ini umur aku sudah 26 tahun 2 hari. Terima kasih buat semua yang mengirimkan doa-doa serta ucapan hari lahir. Di usia sebanyak ini, segala-galanya adalah lebih mematangkan dan mendewasakan. Aku sudah cukup dengan rasa-rasa yang kelmarin. Tuntutan aku berhidup kali ini bukan lagi untuk diri aku sendiri, tetapi buat mereka-mereka yang aku kasihi.

Jalan Gurney Kiri, Kuala Lumpur, 15 Jun 2016

Kelmarin pergi
Dan pagi ini wujud lagi
Wujud pun tidak pernah kekal
Tetapi mengapa dibilang-bilang
Cahaya menembusi jendela
Deru motokar menderu sedikit mengganggu
Aku teringin berdiri di sana
Di bising orang-orang yang aku tidak tahu
Atau duduk saja di bawah pohon ini
Dan biarkan masa melewati
Anak-anak kecil di pagi hari mengendong tas sekolah
Mengapa wujud pagi ini?
Untuk disakiti lagi?
Atau untuk sebuah perkhabaran bahagia?
 Tetapi mengingatkan bahwa Allah itu perancang
Maka, aku kalah
Pasti Allah punya rencana
Maka, aku senyum
Dan teruskan berhidup.
— Pagi Ini Wujud Lagi (Baca Aku)


15 Jun 2016
Balkoni 

Leave comment

Jalan Doraisamy

Gelandangan di sudut pejalan kaki menadah tangan pada nenek tua
Nenek tua melintas di garis kuning bersama pemuda cacat lima puluh persen penglihatan
Pemuda yang cacat lima puluh persen penglihatan terkapai di bahu jalan bertembung pemuda eksekutif
Pemuda eksekutif memacu Mercedes melintasi para arsonist
Para arsonist dengan gah menyebar abu dan debu di tempat mencari rezeki si pelukis jalanan
Pelukis jalanan memotret manusia cantik
Manusia cantik sedang memanggil barista
Barista membancuh kopi latte kegemaran pengopi
Pengopi terhibur mendengarkan nyanyian lelaki-lelaki buskers
Lelaki-lelaki buskers memetik gitar menghibur wanita sepi
Wanita sepi sedang mengelamun menulis puisi untuk entah siapa
Entah siapa sedang merindukan entah siapa
Entah siapa mengambil peduli entah apa


'Jalan Doraisamy'
Mei 2016

Leave comment

Jurnal Bintang Malam - Ditutup

Bintang sedikit-sedikit pergi.
Ketika hujan mengambil keputusan untuk
mengganggu keindahan malam
yang ditemani bintang. Sekalipun malam
cuba menerima kehadiran hujan di akhir-akhir
kemenangan, malam telah tewas.
Dan bintang pergi. Dan bintang
tidak menoleh kembali. Dan bintang angkuh.
Dan bintang lupa janji-janji.
Dan hujan tersenyum bahagia tanda menang.
Dan malam, mulai menulis puisi sepi kembali.
Dan malam, mulai membicarakan bahasa-bahasa sunyi.

Tetapi malam lupa, bahwa bulan pula sentiasa ada.
Bulan tidak seperti bintang. Bintang pergi dan kembali
di bila pun dia mahu. Dan pergi lagi. Lupa diri.
Sedang bulan, setia meneman dikejauhan.
Tanpa sadar, bulanlah kekuatan si malam.

(Jurnal Bintang Malam bakal ditutup kelak.
Aku tidak bakal menulis di situ lagi.)


Mei 2016
Di atas bumi berpaksikan langit malam gelap

Leave comment

Cari

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.