Menganggarkan Kepayahan

Kau adalah kopi latte
Yang aku sipkan
Ke kerongkongku

Kau adalah nyanyian indie folk
Yang aku nongkrong
Ke corong telingaku

Kau adalah malam minggu
Yang aku enggankan tidur
Ke gelap mataku


3 Januari 2018
Rumah kecil
Leave comment

Melihat Ibu Menanti

Adakah aku meminta
Lebih daripada
Yang kau mampu tunai?

Melihat ibu menanti
Ibarat helaian buku usang dicarik
Sehelai demi sehelai

Adakah aku meminta
Lebih daripada
Yang kau mampu tunai?

Melihat ibu menanti
Ibarat menatang
Emas di dalam talam

Adakah aku meminta
Lebih daripada
Yang kau mampu tunai?

Melihat ibu menanti
Sehingga ibu berkata,
“Tak mengapa. Ibu cuma saja-saja...”
(Sedangkan ibu rindu...)

Jalan Raja Muda Abdul Aziz, Kuala Lumpur

Adakah aku meminta
Lebih daripada
Yang kau mampu tunai?


13 Oktober 2018
Jalan Raja Muda Abdul Aziz
Leave comment

Hujan Yang Membahagiakan

Hujan sungguh membahagiakan
Ia mampu membuat aku tersenyum
Dan berasa sebati dengannya
Bersama pokok-pokok yang menari
Membuat hati aku turut menari
Sambil menghayati bait-bait puisi
Yang sedang hujan perdengarkan
Aku berdiri tanpa sedar
Ketika bersandar di pagar besi usang
Bahawa masa sedang meninggalkan
Dan membenarkan aku bahagia bersama hujan...

Hujan kini ingin berhenti
Hujan berjanji untuk datang lagi



Oktober 2018
Balkoni usang
Leave comment

Menelan Penat

Kepagian melangkah bumi
Berpusu-pusu di celahan ramai
Hari ini berpenat-penat lagi
Bila pula jiwa mampu damai?

Hari kau di kantor dimulakan
Dengan diasak dengan arahan
Kau terus, kau sambut selagi tahan
Apa kuasa kau untuk melawan

Satu perdua hari telah berlalu
Tubuhmu telah lesu
Sehingga senja kau membisu
Benakmu semakin tepu

Teman-teman kian pulang
Sedang jemarimu menaip sesawang
Kau telah lupa erti senang-lenang
Di setiap hari yang kau tidak menang

Tetap di penat-penat
Kau masih mahu melihat
Dari sisip-sisip yang kau sempat
Melihat dia semakin dekat

Kau pulang di kemalaman
Di waktu ini kau berteman
Segala penat kau kini telan
Bersamanya tidak ada lagi beban


13 September 2018
Kantor
Leave comment

Menulis Filosofi Kosong

Kosong tidak terbuka jalannya
Sekalipun terdarabkan
Dengan jiwa-jiwa
Dari seluruh zona manusia

Ia berlari-lari anak
Mencari peran dan teman
Imajinasi terkehadapan
Berhadap dunia yang tidak sempurna

Adakah ini mimpi?
Namun mengapa masih pegun
Begitu, seperti selalu
Ia tetap berada di titik kelmarin


12 September 2018
Kantor
Leave comment

Cari

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.