Archive for 2015

Siapa aku 5 dan 10 tahun akan datang?

Sempena beberapa hari yang kita bakal melangkah masuk ke tahun 2016, aku malas nak senaraikan azam tahun baru. Tapi aku nak senaraikan -  Siapa aku 5 dan 10 tahun akan datang, dan random facts pasal aku.

Siapa aku 5 tahun akan datang?
5 tahun akan datang bermakna umur aku mencecah 30 tahun. Maka, secara generalnya, aku picture diri aku telahpun :
  1. Bergelar graduan kelas pertama Bachelor in Computer Science (Graphics & Multimedia Software)
    Sejak dulu lagi, aku memang teringin nak jadi budak-budak Software Engineering. Tapi, at last, aku decided untuk ambil course yang lebih terfokus kepada software yang related to Graphics & Multimedia. Still, it is a software-related course. Some might confused yang aku ni study Graphics & Multimedia (pakai Photoshop and things). Tidak. Aku study pasal how to build/develop a Graphics & Multimedia software. So, basically, aku study the programming of that software. Bukan belajar Graphics Design atau Multimedia (masa diploma dulu, yes, aku study Multimedia). Dan aku harap aku graduate sebagai graduan kelas pertama dengan CGPA 3.60 above, berserta sekurang-kurangnya satu anugerah khas untuk aku. InshaaAllah.
  2. Berkeluarga
    Sudah pun bergelar isteri kepada seseorang yang aku sayang dan yang bangga menjadikan aku sebagai isterinya. Bangga kerana siapa aku yang sekarang, dan siapa aku di masa hadapan. Yang yakin bahawa aku bakal menjadi tulang belakang dan tulang rusuk dia sepanjang hayat. Yang yakin bahawa aku bakal menjadi isteri yang berdikari yang tahu untuk tidak membebankan suami. Yang ingin hidup sama-sama aku susah senang dan mampu menerima serta sayang keluarga aku seperti dia sayangkan keluarganya. Oh, mungkin pada waktu ini aku sudah mempunyai seorang anak?
  3. Semakin dikenali orang dengan profession, bakat, kemahiran, dan kegigihan yang aku ada
    Aku ingin dikenali ramai atas profession, bakat, kemahiran serta kegigihan aku sendiri. Misalnya, aku nak orang-orang tahu yang aku adalah seorang Assistant Programmer pada waktu siang, dan seorang Freelance Designer pada waktu malam, seorang Multimedia trainer, seorang graduan kelas pertama Bachelor in Computer Science, a crafter and a doodler at heart, a blogger at times, and a traveler by chance. Semua ini adalah kebanggaan aku buat masa ini. Aku harap, 5 tahun akan datang, aku masih berbangga dengan siapa yang aku telah jadi sekarang ni.
Basically, ini saja yang terlintas dalam fikiran aku tentang siapa aku 5 tahun akan datang.
Siapa aku 10 tahun akan datang? Dan apa random facts pasal aku? Okay, to be continued lah ya. Sebab aku tak berapa sihat ni. Selesema, bersin teruk. Tekak & mata pun dah panas ni.


Selamat malam, buat hati-hati yang masih mencari-cari.



Leave comment

Tenang yang Engkau Beri

Malam ini, terasa sayu di bila aku ingin meninggalkan naskhah kecil ini. Terasa benar-benar sayu di sedang aku mahu menghentikan bacaan di baris akhir mukasurat yang entah ke berapa ini. Sayu. Aku cium-cium naskhah milik Allah ini bertalu-talu. Aku kejapkan mata, dan aku peluk naskhah ini sesungguh-sungguhnya untuk beberapa minit. Aku cium lagi sambil aku bisikkan, "Kita jumpa lagi esok. InshaaAllah ya, kita jumpa lagi esok..." Air mata bergenang. Sayu kali ini seolah aku tidak bakal berjumpa dengannya lagi esok untuk membaca dan mengalunkan bait-bait indah punya Allah yang tercatat di dalamnya.

Dan aku belainya seolah menenangkannya. Lalu aku letakkannya di atas kabinet kayu itu.

Sayu yang cukup indah. Dan rasa rindu yang cukup indah.

Saban hari aku mencari jawapan, "Siapa aku?" "Siapa aku? dan "Siapa aku?" Dan di ketika aku hanyut, hati semakin gelisah. Bermacam beban aku simpan sehingga terasa begitu berat.

Pernah sehinggakan aku mempersoalkan tentang mengapa Allah menguji aku sebegini rupa sedangkan aku sering berbuat yang lebih baik? Di sekejapan itu juga aku tersentap, yang Allah sebenarnya rindukan aku. Maka, Allah uji aku supaya aku datang dekat kepada-Nya.

Suatu hari, aku nekad untuk mengubah cara hidup aku yang bagi aku cukup melalaikan. Aku tinggalkan sesuatu untuk sesuatu. Nekad kali ini mahu mendekatkan hati lebih lagi kepada Maha Pencipta, dan Rasulullah. Maka aku mulakan sedikit-sedikit amalan yang ringan-ringan sehingga menjadi kebiasaan. Kalau sebelum ini aku solat, tetapi tidak disertakan dengan perbuatan sunat yang lainnya, aku perbaiki. Zikir-zikir, selawat, dan membaca al-Quran sekurang-kurangnya satu mukasurat setiap hari. Dan berpuasa sunat. Alhamdulillah. Tenang yang aku cari semakin hari semakin aku peroleh. Dan justeru, sedikit-sedikit juga Allah telah datangkan rezeki kepada aku, berperingkat-peringkat. Kalau hari ini masalah muncul, di keesokkannya Allah beri jalan penyelesaiannya. Hati semakin terasa lapang. Walau aku tahu masih ada celanya di sini-sana, masih bercompang-camping amalan, masih goyah hati bila digoda nafsu dan anasir negatif. Namun, aku tetap cuba.

Dan perkara paling indah adalah apabila aku kerap berasa rindu pada Allah, Rasulullah, dan naskhah al-Quran itu.

Tak tergambar. Tenang yang Engkau beri.


Leave comment

Kak F yang Dibenci Manusia

Kehadapan Kak F yang dibenci manusia,
Berjuta yang mengheret kau ditali gantung fitnah
Berjuta yang menghempas kau dengan tohmahan tak sudah
Berjuta yang mengusung masa silam kau tak pernah lelah

Tapi kau bangkit

Diperkenalan aku dengan kau sejak 2008
Aku cukup masak dengan jatuh bangun kau
Dengan baik dan keji kau
Tapi apa perlu dikesah 
Karna jatuh bukan tidak bisa bangkit
Karna jatuh bukan tidak bisa pulih sakit

Lolongkanlah lewat hati
Lantakkanlah caci maki
Lemparkanlah jiwa mati
Jangan henti


“Kak F yang dibenci manusia”
3.53 am, November 2015
Bilik kecil
Posted in | Leave comment

Lagi Tentang Menghargai

Dalam hidup ini, terlampau banyak perkara-perkara yang boleh dihargai oleh kita-kita sebenarnya. Sebesar-besar perkara seperti momen bermakna tatkala adik sedang melangkah di atas pentas untuk menerima segulung ijazah di hari graduasinya, sehingga sekecil-kecil perkara seperti momen ketika memerhati gelagat anak kecil yang bersama neneknya setiap pagi menaiki bas yang sama dengan aku, yang mampu buat aku tersenyum.

“Alaaa, nenek ni.... Nak tekan loceng...” rungut anak kecil itu manja kepada neneknya yang sudah agak uzur susuk tubuhnya mendukung dia. Setiap pagi, kebiasaannya aku akan memilih untuk duduk di kerusi betul-betul di belakang kerusi nenek tadi dan cucunya di dalam bas. Cucunya aku anggarkan berumur dalam lingkungan 3 tahun. Kecil saja susuk badan anak kecil ini, tetapi sungguh petah berkata-kata.

Rutin mereka setiap pagi adalah menaiki bas untuk entah ke mana. Yang aku tahu, mereka akan turun di sebuah perhentian bas di sekitar Keramat AU2. Tidak pasti sama ada nenek ini mahu menghantar cucunya ke taska, atau apa. Tapi begitulah sehari-hari. Aku selesa duduk di belakang mereka memerhatikan gelagat si cucu dengan neneknya itu. Sepanjang perjalanan sebelum tiba di lokasi perhentian mereka, anak kecil itu akan banyak bercerita, menoleh jauh ke sekitar luar tingkap bas. Memerhati kenderaan, bangunan-bangunan, dan orang-orang. Pasti suara nyaring halusnya itu berbunyi tatkala ada sesuatu dari sisi pandangnya yang mencuit hati dia. Comel.

Ada masanya dia akan sesekali menoleh ke aku yang lagi duduk di belakang dia. Aku senyum. Dia toleh lagi. Mungkin mahu dapatkan kepastian yang senyum aku tadi adalah buat dia atau siapa. Maka, aku senyum lagi. Kali ini sambil mengangkat kening mengusik dia. Dia senyum pelik melihat kelagat aku. Dan dia sambung kembali berborak dengan neneknya.

Sehinggalah bas melewati kawasan perkilangan Texas Instruments, anak kecil tadi sudah tahu bahawa bas hampir tiba di perhentian yang bakal dia turuni. Dia mencari-cari butang loceng yang perlu dia tekan. Dengan ketinggian yang tidak seberapa itu, dia meraba-raba butang loceng, lalu ditekan. Tetapi malang, loceng tidak berbunyi dek kerana tangan halusnya tidak mampu menekan loceng itu sekuat yang perlu. Lalu, neneknya pula akan segera menekan loceng kerana sekiranya tidak, takut kalau-kalau bas tidak berhenti dan terus melepasi perhentian bas tersebut.

“Alaaa, nenek ni.... Nak tekan loceng...” Ulang-ulang kali dia melepaskan rungutannya dengan suara sehalus Upin Ipin. Neneknya hanya tersenyum dan mendukung dia menuruni tangga bas. Anak itu masih tidak henti merungut. Dan pastinya aku akan tersenyum kasihan. Alahai, anak kecil. Di pagi-pagi begini kau sudah mampu membuat aku gembira hanya dengan sekecil-kecil perkara. Bahkan dengan sekecil-kecil perkara ini lah yang buat aku yakin bahawa ada bermacam hal yang kita-kita patut hargai di setiap segala keadaan. Tidaklah kita perlu menunggu seseorang melamar hidup dengan sebentuk cincin baru kau mahu rasa dihargai. Janganlah hanya ketika si dia membelikan kau sejambak bunga baru kau mahu menghargai segala yang dibuat dia. Kerana menghargai dan dihargai itu tidak terhad kepada hanya sebesar-besar pengorbanan atau tingkah semata.

Aku, menghargai gelagat anak kecil dan neneknya ini. Menghargai setiap pagi yang aku lalui dengan momen manis begini. Menghargai segala macam perkara yang mampu buat aku senyum. Menghargai orang-orang di sekeliling aku tanpa mereka perlu berbuat apa. Menghargai adanya kita-kita untuk menghargai apa-apa.


Leave comment

Siapa Droplet Studio?

Mungkin ramai sebenarnya kawan-kawan dan orang sekeliling aku yang tak pernah tahu pun yang aku ada geng studio aku sendiri. Untuk pengetahuan, studio aku ni sudah pun didaftar sejak setahun lepas. So basically, we are not just an ordinary studio. Kami fokus kepada penghasilan kerja kreatif yang berkualiti. Dan studio kami terbahagi kepada tiga department Photography & Videography (lead by Fahme & Joe, the super talented duo yang sudah pun semakin dikenali ramai dalam field ni), Illustrations & Designs (lead by Iya, a very powerful illustrator & designer) & Craft Works (lead by me — Syu, a humble and passionate crafter (inshaaAllah)). Tapi buat masa ni kami belum ada physical studio lagi. Kami masih bergerak virtually.
WHO WE ARE
DROPLET is a creative studio based in Kuala Lumpur, Malaysia. We are creative, passionate, fun and fearless people who don't hesitate to break the codes to lend a fresh originality to your ideas. We truly love what we do and love working with clients who are as enthusiastic about their business as we are about design. 
WHY WE DO WHAT WE DO
It’s simple! We do what we do because we love doing it. We thrive on building lasting relationships while producing quality work for ambitious, open-minded clients who understand and value the creative process. We see our project as a journey in designing and our clients are our fellow travelers.  
DESIGN
At DROPLET we design our beautiful client experiences to enhance digital and printed products. We use visual design cues to tell stories. Our approach derives an understanding of your business, identity, and creative strategy that engages your target audience with your product or service. We translating your creative ideas into workable concepts, crafting the client experience, building strong and lasting solutions. 
We have a very big dream. Very very big dream. Fahme, Joe, and Iya ni sebenarnya bukan calang-calang orang. Fahme, bakat dia tak tertumpu hanya pada photography semata. Dia berbakat sangat besar. Dia ada magic hands yang boleh hasilkan illustation, drawing, painting, graphics, web design yang gila hebat. Joe, memang berbakat besar dalam industri photography & videography ni. Otai. Mata dia nampak seni yang orang lain tak nampak. Joe banyak traveling to gain so much experiences. Idea dia mencurah-curah. Iya, seorang gadis muda yang hebat dalam segala macam artworks yang related to illustrations, graphics, painting. Jenis sangat passionate and detail bila menyiapkan artwork. Aku, seorang yang bercita-cita besar ingin menjadi crafter terkenal suatu hari nanti. Basically, selain minat terhadap craft works, aku boleh buat graphic design, digital painting/drawing, creating cute doodle characters, web design. And aku adalah seorang trainer.






Photo courtesy of VSCO Headquaters in Oakland  One of our benchmark and dream studio.

We agreed to name our studio as Droplet Studio. Kenapa 'Droplet'? Bagi sesiapa yang pengguna hardcore Adobe Photoshop, mesti akan sedar kewujudan fungsi 'droplet' ni di dalam Photoshop. To be exact, a droplet is essentially a small application — external to Photoshop — that is actually attached to the hip to Photoshop. A droplet is created, by you, from an action in your actions palette. Senang cerita, waktu sembang-sembang masa first meeting session dengan other team members, Fahme came out with this name and explained its function in Photoshop. Kami semua terus bersetuju dengan nama ni memandangkan ianya ada juga related dengan kerja yang kami buat. 

So, daripada gabungan keempat-empat orang ni, kami betul-betul mengharapkan sesuatu yang super hebat akan berlaku suatu hari nanti dalam industri dunia kreatif ni dengan kewujudan Droplet Studio. Banyak dah plan, banyak dah visi misi kami. Cumanya, kekangan masa dan komitmen masing-masing yang masih sedang cuba diatasi. InshaaAllah, kami akan muncul juga suatu hari nanti.

Wish us luck. Doakan cita-cita kami bakal berhasil.




Posted in | Leave comment

Percubaan Menghargai Diri Sendiri

Percaya atau tidak, aku ini sebenarnya jenis yang teramat sayangkan diri sendiri. Aku sangat menghargai diri aku sendiri. Aku terlampau suka cari keistimewaan diri aku sendiri. Pelik.

Mungkin akan ada yang perasan dan mula membuat spekulasi yang aku ini orangnya bercakap besar tentang diri sendiri atau jenis yang suka menunjuk kelebihan diri. Walhal aku sendiri percaya bahawa aku tidak berniat begitu. Bagi aku, aku lebih selesa menyebarkan segala positive vibes yang ada pada diri aku untuk disebarkan ke orang sekeliling. Salah satunya dengan menceritakan apa kejayaan atau pencapaian diri aku yang boleh aku beri sebagai contoh. Bermakna, aku berasa lebih dekat dengan setiap jalan cerita yang aku sampaikan sebab ianya berlaku pada diri aku sendiri. "Ambil contoh yang paling dekat", kata orang.


Aku juga sejenis yang kerap membelek-belek gambar-gambar di akaun Instagram aku sendiri. Scroll semua gambar-gambar yang lepas-lepas demi memuaskan hati sendiri. Terasa puas bila melihat kembali momen-momen yang aku cipta untuk diri aku, yang mana dikebanyakkan gambar-gambar itu hanyalah gambar-gambar yang memperlihatkan yang manis-manis dan yang baik-baik semata. Aku suka bercakap dengan diri sendiri - aku akan belek gambar diri aku, sentuh skrin (di bahagian muka aku, misalnya) dan bercakap pada 'Syuhada di masa lampau' dengan ayat-ayat seperti "Kasihan kau, Syuhada. Kau mesti sudah terlalu penat..." atau "Terima kasih, Syuhada di masa lampau. Kerana kau, aku jadi diri aku yang sekarang."

Nampak? Inilah cara aku menghargai diri aku, menyayangi diri aku, menghormati keistimewaan yang ada pada diri aku. Ibarat, kalau tidak ada Syuhada di masa lampau yang sudah bersusah-payah untuk hidup, tidak adalah Syuhada yang sekarang. Faham, kan?

Hahah. Abaikan.

*Oh ya, aku juga jenis yang kerap merindui diri sendiri :')

Leave comment

She's Come Undone

Begitu berat bebanan yang saban hari menghenyak hati gadis ini. Sehingga dia berasa sesak, tidak mampu bernafas. 

Rutin hariannya seperti orang biasa. Bangun di subuh hari, berjumpa Allah, bingkas mempersiapkan bekalan makanan untuk adiknya. Dibungkus nasi dan lauk buat adiknya serta sepasang sudu dan garfu, dia mencapai tisu yang dilipat dan di sisipkan ke dalam beg kertas berisi bekas makanan adiknya tadi. Air yang telah dimasak pula dituang ke dalam bekas minuman adiknya, disiap rapi sekali sama bekalan makanan itu. Bila ada lebihan lauk setelah itu, barulah dia akan mempersiapkan bekalan makanan untuknya pula. Lalu dia segera membersihkan diri dan bersiap. Setelah kemas selendangnya dipakai, dia akan mengejutkan adiknya yang berusia 17 tahun itu untuk bangkit dan bersiap ke tempat kerja. Manakala adiknya yang seorang lagi yang berusia 22 tahun, masih tidur dan akan bangkit sendiri kemudian untuk ke kampus. Oh, dia tidak lupa untuk kepilkan sekeping-dua nota wang berwarna merah siap-siap ke dalam dompet adiknya sebagai wang belanja.

Gadis ini segera keluar daripada rumah menuruni anak-anak tangga, dan berlari-lari anak mengejar bas, seperti yang dikebiasaan. Sudah jam delapan pagi. Bas tiba jam delapan lewat seperempat. Di dalam bas, seperti biasa dia memilih untuk duduk di kerusi tiga dari belakang, betul-betul di tepi tingkap cermin. Dia selesa duduk memerhati sesak-sesak kenderaan yang berebut-rebut mahu ke kantor. Baginya, situasi sebegitu mampu memberinya tenang. Gadis ini sangat gemar mencari tenang di dalam sesak. Ada juga di suatu masa yang dia akan terlelap sepanjang perjalanan di dalam bas dek keletihan minda dan jasad.

Bas berhenti di bus stop di sekitar Perumahan Gurney. Memerlukan dia untuk melangkah dan meredah lalu-lintas pula sebelum betul-betul tiba di kantor. "Ah, aku lambat lagi!" Sudah lebih jam setengah sembilan. Rutin kerjanya kemudian berjalan seperti biasa.

Beginilah gadis yang berusia 25 tahun ini memulakan hari-harinya. Demi mencari rezeki, demi meneruskan hidup. Demi menjaga kebajikan keluarganya. Belum lagi jika ingin diceritakan tentang di waktu malam, dia perlu mencari tambahan wang dengan perlu mengambil upah sebagai freelance graphic designer. Dan di waktu hujung minggu, dia perlu ke kampus menimba ilmu. Assignments dan tugasan projek kelasnya pula harus disiapkan mengikut masa-masa yang telah diberi (kadang-kadang dia curi-curi menyiapkan assignments ketika di dalam kantor). Jika dilihat, sebenarnya sudah begitu banyak tanggungjawabnya, sudah begitu berat tanggungannya di usia sebegitu muda. Sehingga dia seolah sudah tidak tertanggung lagi. 

Dalam pada itu, sahabat-sahabatnya sungguh kerap memuji dia. Kata mereka, gadis ini dalam pada lembut, ada hati keringnya sendiri. Sangat tabah. Teliti. Pandai menjaga adik-adiknya. Bersikap protektif terhadap keluarganya yang jauh. Keperibadiannya dianggap berbeza daripada orang-orang lain. "Istimewa", kata mereka. Punya sesuatu yang lebih yang tidak ada pada sesiapa. "Indescribable," tambahan teman yang seorang lagi. Teman lamanya juga mengklasifikasikan dia sebagai gadis yang hebat, kerana mampu mengharungi segalanya sendirian. Dan beberapa kali juga dia dengar teman yang lain berpendapat yang dirinya ini matang lebih daripada usia. Kematangannya diukur dengan cara tutur katanya, pemakaiannya, juga cara dia berfikir. Namun, disebalik segala yang indah-indah yang diperkata mereka, punya sisi yang tidak ternampak oleh orang lain. Bak kata teman sekelasnya, "Ada different side yang orang tak nampak... Ada sisi lain yang kamu tidak tunjuk..."

Sesuai dengan sikapnya yang bijak menyorok pahit, bijak mempurakan sedih, bijak menyimpan beban yang dibebaninya... Gadis ini tidak terbiasa untuk meluahkan rasa hati. Mungkin jika ada yang tahu atau diberitahu tentang masalah yang dihadapinya sekalipun, yang sebenarnya masih berbaki lagi masalah yang lain yang tidak dia ceritakan. Pasti dia masih mahu sorok-sorok dan tidak mahu sekalian orang tahu jalan cerita yang sebenar-benar. She keeps it all to herself. Justeru, hanya kepada Allah juga dipengakhirannya dia mengadu, teresak-esak malu meminta dibantu.

Sekuat-kuat dia seperti yang teman-temannya lihat, dia, sebenarnya sedang menggalas bermacam beban. Saban malam dia tidak mampu tidur dengan nyenyak. Terlampau banyak hal yang difikirkannya, didesak-desak ke dalam mindanya yang sedang tidur. Sehingga di suatu masa dia hampir mahu jatuh, "Seolah mahu lelap tidak mampu berbuat apa..." Apatah lagi apabila pada malam itu, dia menerima panggilan daripada ayahnya yang di kampung. Sayu. "Kakak okay?" tanya ayah. "Kakak okay, ayah..." Segera dia tahan nada suaranya yang hampir teresak-esak itu. Usai telefon dihentikan, air matanya mengalir. Dia padam lampu kamar tidurnya supaya adiknya tidak terperasankan yang kakaknya yang kuat itu sedang lagi menangis kerapuhan.

Hati dia rapuh, tetapi ditidakkan dia. Kerana dia perlu terus berpura kuat, dia perlu menjadi kuat, dia harus pasti kuat. Kerana di lewat hari-hari, dia perlu ada buat bunda, ayah, abang, adik-adiknya, serta teman-temannya. Apa lagi yang dia bisa berbuat jika dia tidak berlagak kuat?

Gadis itu memandang ke sisi cermin, dia berbicara pada bayangnya, "Kau kuat, Syuhada. Kau kuat."


Oktober 2015
"She's Come Undone"


Leave comment

Kahwin Lari

Ustaz cakap, lepas kahwin akan bertambah murah rezeki.
Buatkan aku rasa nak randomly tepuk bahu mana-mana lelaki, dan cakap, Weh, jom, kahwin lari.




Leave comment

Aku dan Bintang (2005)

Sejak kebelakangan ni, secara tiba-tiba, segala memori lama zaman persekolahan aku muncul satu demi satu. Di kebanyakan masanya aku cuba elak untuk ingat, makin pula seolah didesak-desak memaksa aku mengimbau setiapnya. Bermula dengan gelagat nakal aku dan teman-teman yang pada ketika itu sering menjadi buruan warden dan pengawas disiplin, seludup telefon bimbit dan pemain musik radio jenama Palito, ponteng kelas petang, menyusup keluar dari asrama jam dua pagi melalui lubang pagar rosak, melepak duduk dekat tangga dengan Amalina sambil menghadap tangki air asrama tanpa tujuan, terbongkang atas meja batu dekat depan bilik warden jam empat pagi sambil menghadap bintang-bintang menjadi saksi gosip-gosip dan perbualan mengarut aku dengan kawan seasrama, latihan kawad di tengah-tengah malam beberapa hari sebelum pertandingan kawad peringkat negeri, sehinggalah insiden-insiden curi-curi masuk kelas budak tingkatan tiga semata-mata untuk kepilkan lirik-lirik lagu Peterpan dan kertas jawapan Matematik ke meja sekolah itu.

Segalanya seolah masih baru semalam.
Hakikatnya sudah 10 tahun aku meninggalkan yang manis-manis dan yang pahit-pahit kelmarin.
Bersama mata yang aku pejam tidak mahu toleh ke belakang kembali.

Ternyata semuanya sudah berubah. Aku, bukan aku yang dahulu lagi. Aku bukan lagi sahabat baik Amalina yang melepak duduk dekat tangga dengan Amalina sambil menghadap tangki air asrama tanpa tujuan, bukan adik tingkatan dua yang semangat latihan kawad di tengah-tengah malam beberapa hari sebelum pertandingan kawad peringkat negeri, aku bukanlah dahulunya budak tingkatan tiga yang terbongkang atas meja batu dekat depan bilik warden jam empat pagi sambil menghadap bintang-bintang, aku bukan lagi pelajar tingkatan empat yang rebel yang sering menjadi buruan warden dan pengawas disiplin, seludup telefon bimbit dan pemain musik radio jenama Palito, ponteng kelas petang, menyusup keluar dari asrama jam dua pagi melalui lubang pagar rosak... dan aku juga bukan lagi kakak senior yang curi-curi masuk kelas adik tingkatan tiga semata-mata untuk kepilkan lirik-lirik lagu Peterpan dan kertas jawapan Matematik ke meja sekolah itu.

Jelaslah seluruhnya telah berubah. Namun tidak memori-memori yang aku nyatakan tadi.

Buktinya, setiap satu-satu babak, watak-watak, dan jalan cerita kelmarin dengan mereka-mereka aku tidak pernah lupa. Aku ambil yang manis-manis untuk aku simpan di dalam poket hati aku. Untuk kenang-kenang di usai tua. Dan yang pahit-pahit, aku buang dan dijadikan teladan membina diri aku yang telah aku bina sehingga hari ini.

Aku telah menjadi Syuhada yang punya misi hidup cukup luas, kompak, jelas. Aku ternyata semakin kuat. Walaupun hakikatnya aku sendiri tahu yang lagu-lagu lama Peterpan itu mampu membuat air mata aku sedikit-sedikit jatuh bila muncul rasa rindu. Rindu... adik tingkatan tiga, serta lirik-lirik lagu Peterpan itu.

Dan rasakan semua bintang, memanggil tawamu terbang ke atas. Tinggalkan semua, hanya kita dan bintang...”   
– Aku dan Bintang, Peterpan (2005)


September 2015
Rumah kecil di Kuala Lumpur


Posted in | Leave comment

Daun... Bicarakan Rahasiamu Ke Aku

Suatu hari, dalam pada ketika itu waktu aku lagi penasaran, sehelai daun yang masih elok terterbang ke aku. Menghinggap menyentuh pipi kiri aku, dan terjatuh. Aku capai dan aku senyum ke dia. "Kau masih menghijau. Lalu mengapa kau terterbang ke aku?" monolog aku. Aku pegang daun itu lembut dan tidak putus senyum. Aku yang penasaran tadi sudah bisa senyum. Hati dipegunkan, senyum dikejapkan, mata dipaksikan ke hijau daun. Lama aku di keadaan begitu. Seolah yang daun itu punya sesuatu yang dirahasiakan dan dienggankan untuk memberitahu. 

Seusai itu, angin tertiup kencang. Membuatkan daun yang aku anggap sehelai daun yang baik itu turut tertiup terbang meninggalkan aku penasaran kembali.

"Tunggu..." rayuku.

"Kau belum bicarakan sama aku apa rahasia kedatanganmu?"

Namun, daun itu enggan mahu terbang ke mari kembali.




Ogos 2015
Bangku kantor

Leave comment

Matahari Membenam

Dan dalam pada dia sedang meninggalkan,
Dia membahagiakan.

September 2013 
Port Dickson

Posted in | Leave comment

Wishlist Ulangtahun Ke-25

Menyambut ulangtahun ke-28 dengan bersolat hajat dan membaca doa selamat pada jam 12 tengah malam bersama suami. Usai selesai, dihadiahkan ciuman di dahi, di tangan, dan dibisik ke telinga "Saya sayang isteri saya... Selamat Hari Lahir," dan dia senyum. Dan aku senyum.

“Selamat hari lahir, Syuhada di masa lampau. Sebab kau, aku jadi diri aku yang sekarang :')” —  Syuhada, 2015


15 Jun 2015
Rumah flat dua bilik
*Masih tertanya pada Allah, siapakah bakal suami aku...

Posted in , | Leave comment

Biar

Biar yang sumbing itu
Berbaki satu lagi
Dari yang kau toreh
Makin pernampak isi
Basi...

Mei 2013
Setiawangsa
Posted in | Leave comment

Lombok 4D3N, Day 1 - From Kuala Lumpur to Lombok

I've received an overwhelming feedback from my friends regarding my previous trip to Lombok, Indonesia. I think I should post up the trip story here in case there are people out there would like to know anything about this trip - itinerary, travel agent contacts, costing et cetra.

My favorite leather passport holder :-)

We booked Air Asia ticket from Kuala Lumpur (KUL) to Lombok (LOP) about 3 months before the trip. Flight ticket (per person) itself is RM250 (two way) at that time (booked on Januari 2015, flight on April 2015). Plus all of the taxes (Indonesia Airport tax), add-on baggage, insurance & food, total is RM385.

And the car rental, other transportation and activities arrangements has been made earlier before the trip. We engaged with Margo Joyo Travel (contact and other details can be found in the attachment at the bottom of this entry). You are allow to arrange and plan your own itinerary or you can simply ask the travel agent to plan the itinerary for you.

Our flight departed from KLIA2 at 3:35 pm (Kuala Lumpur time zone) and arrived at Lombok International Airport at 6:45 pm. Pak supir (the driver) was already waiting for us at the main entrance of the airport holding the signage with our name written on it. Some people might think that it is not necessary to engage with travel agent but if there is one thing every traveler need to concern about when taking a trip to Lombok is its transportation. You might really need a local driver to drive you along your trip. Our driver or we called 'supir' ('supir' means driver), Mas Ferhad (‘Mas’ (sir or brother) is a friendly term for contemporary males. They like us to call them 'Mas' instead of 'Pak' because 'Mas' will make them feel younger hehe). Mas Ferhad not only provided us with great service, humble attitude, the willingness of compromising our route of trips with the price, but also lots of inside tips of each delicacy in Lombok.

We had our dinner at Lesehan Taliwang Irama restaurant at Mataram. The 'ayam taliwang' is to die for. The chicken taliwang is really delicious and very authentic. It is known as original dishes from lombok. It's very spicy taste. They have other choices menu like gurame bakar, plecing kangkung and many other delicious menu. The price is kind of expensive (approx. RM12-RM15 per pax with variety dishes) but we don't really care about it. Haha.

Ayam taliwang (Photo courtesy of www.panoramio.com)

Checked in at Imaj Private Villa, Batu Layar, Senggigi. WiFi, private pool/villa and aircond provided. 2 chefs available onsite. Perfectly sitting at the gateway to Sengiggi Art, Culture and Tourist Centre, facing the glorious Lombok Straits with Sunset views to Mount Agung in Bali.

Imaj Private Villa (Photo courtesy of Airbnb)

It was a long, rocky and bumpy road up to the villa but after we arrived, we forgot everything. The feeling was totally awesome. Oh, don't forget to do some survey first before you book the hotel/villa. Try to compare the price with other hotels via any accommodation booking website such as Airbnb. Do not book directly from their main website because the prices are more expensive than in Airbnb.

Attached below is our Lombok itinerary for your reference :

(Lombok, Day 2 - to be continued)
Posted in , , | 1 Comment(s)

Cari

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.