Kodeksku yang kompleks

Sungguhpun aku cuba elak untuk terus bermurung, aku tetap terpaksa lalui. Kerana hari-hari mendatang seperti yang aku lalui sekarang, bukan mudah untuk aku bahagia yang cukup ikhlas. Lebih-lebih lagi masa yang aku rasakan kini semakin laju bergerak.

Puas aku renung angka minit pada jam di sisi kanan skrin monitor ini. Lambat geraknya. Tetapi entah sebabkan apa, aku terasa seperti segalanya meligan halilintar, seolah segera mahu tinggalkan aku terperuk di ruang kompleks ini sendirian. Sukar aku tafsir apa aku rasa.

Sesekali aku alih pandang ke sisi yang lebih cerah. Ke tingkap luas yang membolosi ke tingkap yang satu lagi itu. Debar yang semakin kuat. "Jangan pergi...", bisik hati aku kepada entah siapa. "Jangan pergi...", sekaligus raut wajah berubah kepada lebih tidak bahagia.

Aku tahu, situasi murung sebegini bukanlah yang baik untuk aku kekal di satu titik posisi. Dan kerana itu, aku cuba peruk dan sorok segala murung. Supaya tiada yang terpandang. Aku paksa kepilkan senyum sumbing aku ini kepada mereka.

Laluan yang aku sering singgah saban hari itu, semakin pudar warna daun-daun hijaunya. Batu-bata di lorong pejalan kaki itu juga semakin retak-retak kondisinya. Nuansa sekelilingnya juga, deru anginnya juga, semakin pudar, sayu, sekaligus sama aku yang sedang melangkah melaluinya. Namun, seminit setelah tiba di hujung jalan, bila aku toleh kembali ke sekeliling yang baru aku rentas tadi, kembali pulih. Semua daun-daun pokok, batu bata di lorong pejalan kaki, nuansa sekeliling dan deru angin di ruang itu, kembali pulih menyegar seperti kebiasaan.

Bingung.

Terus aku melangkah kehadapan seperti yang aku perlu.

***

Si gadis mengakhiri nota diarinya yang entah untuk dibaca siapa itu dengan penuh bingung. Lalu dia menutup diarinya, disisip rapi di balik susunan buku-buku yang lain.

Syifaa, gadis yang mudah tetapi kompleks.


---

Cerpen pendek :
Kehadapan Dia
Babak 1 (dari konteks si gadis)
Oleh saya


Label : . Bookmark the permalink. RSS feed for this post.

One Response to Kodeksku yang kompleks

  1. walaupun I bukan sastera punya orang, tetap sokong apa syu buat! teruskan dengan bab seterusnya...

    ReplyDelete

Cari

Swedish Greys - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.